MEMAKNAI NEGARA BESAR & BANGSA BESAR

Negara Besar.
Seringkali kita mendengar dari para petinggi kita berteriak dengan gagahnya; : Indonesia adalah Negara besar”. Wilayahnya seluas benua Amerika. Bagaimana mereka memaknainya? Tetapi semua managemen disentralisir di yang namanya “Pusat” atau Jakarta. Contoh sederhana, cetak kertas suara saja harus di cetak Jakarta, kemudian didistribusikan ke daerah-daerah yang luasnya segede Amerika itu. Anggaran Pembangunan menggelembung ke atas, di Pusat, padahal pelaksananaan pembangunan riel itu ada di daerah-daerah. Idea-idea seringkali datangnya dari Pusat, padahal orang-orang yang cerdas dengan idea-idea brilliant sesungguhnya banyak di daerah-daerah yang tak pernah muncul. Akhirnya Jakarta maju sendiri. Padahal tanngung Jawa pemerintahan Pusat itu, adalah urusan-urusan Politik Luar Negeri, Pertahanan Keamanan dan Agama.

Kalau anda bertanya, Psatnya Amerika itu dimana sih? Anda tidak akan pernah menemukan jawabanya, karena Washington adalah hanya sekedar wilayah Dstrik saja atau kalau di kita tak ubahnya wilayah Kecamaan. Pusat-pusat itu tersebar di Negara-negara bagian. Di Australia, Pusat pemerintahan ada di Canberra. Kota yang sangat sepi, hampir-hampir sangat membosankan, karena penduduknya hanya 250 ribu orang saja. Kebanyakan di huni oleh pegawai-pegawai pemerintahan. Pusat-puat kegiatannya terfokus di Sydney atau Melbourne.

Bangsa Besar.
Saya hampir tidak pernah faham apa makna Indonesia adalah bangsa yang besar!, yang sering kali juga di sampaikan secara emosioanal digelorakan oleh pimpinan-pimpinan kita, baik pimpinan pemerintahan maupun politkus. Padahal kita tahu di Luar negeri itu Indonesia hanya popular Bangsa yang Paling Korup di Dunia. Semakin terkenal Indonesia di Luar Negeri ketika Amrozi Cs meledekan Bali, terkenalah dengan Bangsa Terorist. Hampir pasti orang Amerika banyak yang tidak mengenal Indonesia. Kalau kita ingin introducing Indonesia, harus kita mulai dengan “ Bali “ dahulu. Di Singapore sejak kita turun dari pesawat, sopir taxi, restoran, ditoko toko electronic, mall mall, kita menjadi bahan perhatian orang Singapore, karena orang Indonesia dikenal sebagai bangsa yang suka memborong apa saja secara emosional. Takashimaya adalah mall yang termewah di Singapore dan pengunjungnya kebanyakan orang Indonesia. Tetapi jangan salah ketika orang singapore menegur, “ my maid is also Indonesian from Jawa”.

Konon kabarnya di Eropa kalau mengungkapkan karakteristik yang jelek dan tidak berakhlaq dengan ungkapan kata “Indonesien”. Tapi belagunya, Indonesia itu lebih banya musuhnya ketimbang karibnya!.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s