Anything Can Happen

Karena selalu ingin up date tentang apa yang terjadi di Jepang, kemudian saya mencari majalah yg saya perlukan, supaya bisa kemudian berlangganan dan dapat dikirim ke rumah. Berlangsunglah hingga setengah tahun, tetapi kemudian saya ingin mengubah nama saya, dalam alamat yang dituju, untuk tidak mencantumkan gelar akademik, cukup Ali Syarief, Jalan Dr. Setiabudhi Bandung, dan saya menulis perubahan itu kepada distributornya di Tokyo Jepang.

Betapa terkejutnya, ketika majalah tersebut telah berubah nama saya dengan tidak menggunakan gelar akademik sesuai dengan keinginan, tetapi alamat yang tercantum, salah. Ia dialamatkan kepada Ali Syarief di Jalan Asia Afrika-Bandung. Majalah yang sama. Pengirimnya di Indonesia, adalah kantor Pos kita.

Saya kagum. Koq bisa terjadi seperti ini.

Dalam suatu kesempatan, saya bertemu dengan Direktur SDM nya PT Pos Indonesia itu, lalu saya menyampaikan kekaguman tersebut kepadanya sambil memberikan jabatan tangan. Pak Direktur tersenyum mendengar ucapan saya tersebut, tetapi seperti agak kurang nyaman dengan ucapan itu. Lalu dia berkata kepada saya; “saya justru sedih Pak Ali, karena petugas Pos itu begitu hafalnya kepada nama-nama yang tercantum dalam setiap surat/kiriman2 khusus, jadi kalau dia pensiun, kami akan kerepotan. Sesungguhnya kami belum punya system yang baik”.

Kasus lain, di ceritakan oleh teman German saya, yang lama juga telah tinggal di Indonesia. Di sebuah Café, Bandung utara, dia menjelaskan ketika ingin mengirim paket berupa baju batik, untuk cucunya yang berada di Zwickau German.

Karena paket itu, harus di terima pada hari tertentu, jadi paket yang ia kirimkan itu, ia pantau melalui internet. Betapa schocknya, paket itu tidak pernah beranjak dari kota Bandung, padahal hampir dead line, baju batik itu harus di pakai oleh cucunya di German. Tentu saja teman saya itu murka atas kejadian ini.

Tetapi sadar akan dirinya berada di Indonesia, lalu ia harus menahan diri, dan cukup dengan mengusap dada.

Namun, pada hari dimana cucunya harus mengenakan batik itu, ia sangat terkejut lagi, ternyata batik yang dia kirimkan, sudah di pakai oleh si Cucunya itu, ia melihat melalui photo yang ia terima dari internet.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s