Dibisiki Tuhan

Saatku menerawang kelangit yang tak bertepi

Pikiran dan qalbuku, sumeringah melihat bintang gemintang

Menikmati ayat suci alam

Seperti banyak lukisan dibuku tua

Tiba tiba, ada yang membisik ketelinga kiri

Aku tuhan palsu

Mau apa? Kutanya

dia terus mengoceh.

Mengaduk aduk semua cell yang ada dilorong otaku

kemudian kunyahannya dimuntahkan ke muka ku

baru aku ngeuh

ada bau tercium

Tuhan palsu itu berbisik lagi

Aku tidak menurunkan buku

Kenapa?

Karena aku tuhan.

Loh?

Aku bisa membuat kamu mengerti

tak harus membaca dan mendengar

Kok bisa?

Karena aku tuhan

Terus?

Aku juga tidak punya pesuruh.

Tidak perlu

Kenapa?

Karena aku tuhan

Jadi kamu itu siapa?

Aku sendiri tak bisa menjawab

Kenapa?

Karena aku tuhan